in Agama

Hubungan Islam dan Irlandia

Hubungan Islam dan Irlandia tidak bisa terlepas dari sejarah besar negara Turki, yang waktu itu masih dikenal dengan Ottoman, sebagai kerajaan Islam yang besar dan telah memberikan sebuah peradaban yang luar biasa bagi dunia pada umumnya dan Islam pada khususnya.

Ottoman diberkahi oleh Allah dengan kekayaan alam, budaya dan ilmu yang sampai sekarang masih bisa kita rasakan kehadirannya. Lalu apa hubungan antara Islam, diwakili Turki, dan Irelandia bisa terjadi?

Kelaparan Besar & Irlandia

Pada rentang tahun 1845-1852 sejarah dunia mencatat bahwa telah terjadi satu bencana besar yang mana bencana tersebut telah banyak merenggut 20 – 25% nyawa sebahagian penduduk. 1

Wabah kelaparan besar tersebut bermula dari Eropa yang pada akhirnya berdampak besar pada negara-negara yang berdekatan dengan Inggris, yakni Irelandia dan Skotlandia. Di Irlandia itu sendiri wabah kelaparan besar ini disebut dengan “Irish Potato Famine”.

Terjadinya wabah kelaparan besar di Irlandia diakibatkan oleh serangan hama-hama mematikan yang menyerang dan merusak penanaman kentang yang ada di Irelandia. Banyak dari warga Irelandia, pada waktu itu, hidup bersandarkan pada penghasilan kentang.

Alhasil wabah kelaparan tersebut telah membuat sebahagian warga Irlandia meninggal dunia dan tidak sedikit juga dari mereka yang memilih untuk berimigrasi ke Amerika Serikat.

Ottoman, Islam dan Irlandia

From Wikipedia

Mengetahui bahwa dibelahan dunia sedang terjadi wabah kelaparan besar, hal itu telah membuat Sultan Abdul Majid 2 merasa terketuk hatinya. Dengan segera ia mempersiapkan hal-hal yang bisa menolong mereka.

Termasuk diantara tersebut adalah sejumlah besar uang yang berkisar antara 1,000 – 10,000 sterling dan beberapa makanan berupa sayuran dan buah-buahan segar lainnya.

Akan tetapi keinginan Sultan Abdul Majid ini tidak medapatkan restu atau izin dari Ratu Inggris pada waktu itu. Ratu Victoria malah menyarankan agar meyumbang sekitar 1,000 sterling karena dari pihak dia telah mengirim 2,000 sterling.

Lalu apa yang terjadi setelahnya?

Sebagai seorang Sultan, Khilafah, membantu orang-orang yang sedang tertimpa musibah adalah hal yang wajib. Tidak perlu menimbang seberapa besar biaya yang akan dikeluarkan karena hal tersebut tidak sebanding dengan kenikmatan yang diberikan Allah pada peradaban Ottoman.

Sultan Abdul Majid pun menyutujui apa yang telah disarankan oleh Ratu Victoria. Akan tetapi ditengah persutujuannya tersebut Sultan Abdul Majid melakukan hal yang luar biasa, yakni dengan mengirimkan beberapa perahu besar yang berisikan makanan, sayuran dan buah-buahan segar.

Ships Arrived at Drogheda

Pemberhentian perahu-perahu dari Ottoman yang menganggkut sejumlah besar makanan itu adalah pelabuhan Drogheda.

Perlu dicatat bahwa pelayaran ini telah diketahui oleh pihak Inggris, namun dengan kepandaian dan pengalaman yang dimiliki para pelaut Ottoman, maka ketiga perahu yang berisikan makanan itu berhasil menepi dan menuntaskan misi penyelematan yang digagas oleh Sultan Abdul Majid.

Ilustrasi diatas menggambarkan betapa bahagiannya warga Irlandia, khususnya yang berada di Drogheda kala mendapati perahu Ottoman. 3

Gagasan tersebut menandakan awal mula dari hubungan Islam dan Irlandia.

Untuk Direnungkan

Sejarah, apapun itu coretannya, adalah sebuah cerminan, ia adalah sebuah tempat untuk media perenungan bagi manusia yang berakal dan mempunyai jiwa besar dalam melangkah.

Apa yang telah kita saksikan diatas sejatinya adalah pembelajaran berharga bagi para pemimpin. Dimana tanggung jawab besar atas kebahagiaan masyarakat yang dipimpinnya harus menjadi harga mati dan harus diperjuangkan sebagaimana mestinya.

Kalau Sultan Abdul Majid saja berani mengeluarkan biaya bantuan yang besar untuk masyarakat Irlandia, yang notabennya jauh dari negaranya, bagaimana dengan pemimpin kita sekarang? Apakah rakyat Indonesia telah berada pada titik keadaan normal yang didamba? saya rasa tidak!!

Sentuhan dari kehalusan hati agama adalah cahaya bagi pemandang yang patut dikenang, ia adalah seorang pemimpin yang besar. Abdu Majid adalah diantaranya, ia dengan kebesaran hati, yang muncul dari lingkungan keagamaan yang kuat.

Tidaklah salah bila pada waktu itu seorang pendeta, asal Irlandia, pernah mengungkapkan isi hati yang paling dalam tentang Ottoman dan Abdul Majid, khususnya dalam sebuah paragraf:

‘Satu atau dua anekdot akan memberikan karakter dia yang sebenarnya. Selama tahun kelaparan di Irlandia, Sultan mendengar penderitaan yang dialami oleh negara malang itu, maka dia langsung mengutarakan kepada Duta Besar Inggris niatnya untuk membantu meringankan keadaan itu, dan menawarkan bantuan sejumlah besar uang. Dia maklum bahwa adalah hak dari Ratu untuk membatasi jumlah uang, sehingga uang yang lebih besar tidak bisa diterima dari Sultan.

Untuk sopan santun maka diapun setuju atas keinginan Ratu itu, dan dengan rasa penuh simpati mengirimkan bantuan yang terbesar yang dibolehkan. Tercatat dalam sejarah mengenai perasaan pribadinya untuk memberikan jawaban atas ancaman tuntutan dari Austria dan Rusia bagi dilakukannya ekstradisi pengungsi Polandia dan Hongaria. “Saya bukan tidak peduli,” jawabnya. “atas kekuatan imperium itu, bukan juga atas maksud tersembunyi dari isyarat yang mereka tunjukkan tunjukkan , tapi saya dipaksa oleh agama saya untuk memperhatikan aturan aturan sopan santun, dan saya percaya atas perasaan dan niat baik Eropa tidak akan mengizinkan pemerintah saya untuk terlibat pada perang ini, karena saya memutuskan dan percaya pada mereka.”

Ini memang adalah semangat sejati dari Kristen, tapi ada yang lebih dari itu atas diri Muhammad Sultan dari Turki, lebih daripada semua pangeran Kristen di Eropa Timur. ‘ (Sultan Turki, Abdul Medjid Khan: A Brief Memoir of His Life and Relign, with Notices of The Country, its Navy, & present Prospects” by the Rev. Henry Christmas, M.A., 1853)

Jejak-Jejak Hubungan Islam dan Irlandia

Pada hal ini kita tidaklah diajak untuk mencari jejak-jejak rute pelayaran para pelaut Ottoman selama melakukan ekspedisinya. Akan tetapi kita diajak untuk melihat suatu hubungan timbal balik dari satu jiwa yang tertolong pada jiwa yang menolong.

http://www.istanbullite.com/capsinenglish8594/turkishhelptoirish.html

Piagam

Kita pun sadar bahwa meskipun banyak sejarah mencatat pertentangan hebat antara Islam dan Kristen, hal tersebut tidaklah berlaku ketika seorang manusia merasa iba pada bencana yang melanda sebahagian manusia lainnya. Inilah wujud humanitas/kemanusiaan yang tidak bisa dilupakan oleh orang Irlandia sampai sekarang.

Sementara itu, apa yang telah dilakukan Sultan Abdul Majid yang tidak mengharapkan akan balas budi namun pada akhirnya kebaikan beliau itulah yang mendapat sambutan khusus bagi warga Irlandia. Khususnya di pelabuhan yang telah disinggahi oleh beberapa perahu, Drogheda.

Drogheda United

Di Drogheda jejak-jejak antara hubungan Islam dan Irlandia bisa kita temukan dengan mudah, yaitu dengan terdapatnya simbol bulan sabit dan bintang pada bendera yang dipakai klub sepak bola dan bahkan kesatuan tentara Irlandia.

Perlu dicatat bahwa simbol bulan sabit dan bintang erat kaitannya dengan Islam, khususnya ketika simbol tersebut digunakan lambang oleh Ottoman dan Turki pada saat ini.

Dengan begitu maka sudahlah sangat jelas hubungan antara islam dan irlandia yang pernah terjadi dan masih dikenang sampai sekarang. Sesungguhnya hanya Allah lah pemberi yang paling tak mengenal rasa pamrih.

Semoga tulisan ini bermanfaat.

Muhammad Zaki

Blogger | Writer | Reader | Thinker | Marketer Online | Mahasiswa Sejarah Kebudayaan Islam - Pasca UIN BDG | Youth Muhammadiyah |Work at Istoria Digital Studio
Alumnus Sastra Inggris UIN Bandung yang sedang mengejar Master Humaniora di tempat yang sama namun dalam jurusan berbeda yakni Sejarah Islam. Sesekali hiking, berpuisi, meneliti dan jalan-jalan.

Latest posts by Muhammad Zaki (see all)

Referensi:

  1. http://id.wikipedia.org/wiki/Wabah_Kelaparan_Besar
  2. http://id.wikipedia.org/wiki/Abd-ul-Mejid_I
  3. http://www.istanbullite.com/capsinenglish8594/turkishhelptoirish.html

Tinggalkan pesan

Comment

  1. I read a lot of interesting posts here. Probably you spend a lot of
    time writing, i know how to save you a lot of work, there is an online tool that creates
    readable, SEO friendly articles in seconds, just type in google – laranitas free content source